Tentang Lebaran (1)

Lebaran, ya le-bar-an adalah kata yang menyenangkan dan mengasyikkan bagi sebagian orang muslim di dunia ini termasuk ane. Lebaran bagi ane adalah saatnya pembalasan. Pembalasan kepada makanan-makanan yang terkutuk dan sirup-sirup yang selalu menggoda ane saat puasa. Nggak cuma itu , di lebaran ini ane juga menantikan suntikan dana dari IMF. Cukup buat basa-basahanya. Basa-basi maksudnya. Ehem ladies and gentlemen kita mulai ceritanya.

Jam menunjukkan pukul 06.15 saat ane masih molor di kasur. Seperti biasa, bapak always nggugah (membangunkan) ane. Ane langsung sholat (sesuai sifat ane yang selalu rajin beribadah dan tepat waktu. hehe | 06.15 tepat waktu? hanya Allah yang tau). Mandi wajib ane lakuin, maksudnya bukan mandi wajib tapi mandi, wajib ane lakuin atau ane wajib mandi nah itu yang bener.

“Cepetan iki lho wis awan” bapak ane udah ribut. Langsung aja tancep gas ke rumah simbah. Sholat ied kok di rumah simbah? cuman  nitipin motor. Pagi ini dingin banget anginya, untungnya ane udah makan indomie wes-ewes ewes bablas angine. Dalam satu kedipan mata aja ane sampe di rumah simbah wussh. Motor ane kunci, ane copot busi motornya biar kalau ada maling, malingnya bingung kenapa ngga bisa nyala. cerdik kaaaan ane.

Perjalanan sekitar 20 kilo ane tempuh ke mesjid. Jalan kaki lah dari rumah simbah. Bener-bener ujian yang berat di hari kemenangan ini. Btw cuman 500 meter kok biar dramatis aja. Suasana di mesjid udah rame ama orang yang mau pada bersholat. Dan ane pun segera nempatin sajadah di depan masjid. Orang-orang disini agak aneh, mentang-mentang sekeluarga bapak, ibu, anak, cucu sholat dalam satu arena yang sama padahal ikhwan dan akhwat kan dipisah dan ada aturanya sendiri. Bupati Batang berkenan memberikan amanat yang isinya mengajak sama seluruh masyarakat Kab. Batang buat bersinergi untuk membangun Batang tercinta ini.

Allahu Akbar shalat dimulai. Assalamualaikum Warahmatullah, sholat selese deh. Cepet amat? kan ane cepetin biar cepet. Acara ane selanjutnya ane harus kembali ke rumah simbah ane. O ya tadi ane belum nulis, tadi pas di mesjid ane ngliat… ngliat…. Taruna Akmil uwoww iyey.. ya mau gimana lagi, ane tertarik banget ama doi. cieeeeee bukan tertarik kayak pilem-pilem tapi ane tertarik buat masuk gituan juga. Kan keren pake baju mletet, bisa jalan tegap, apalagi pas ada cewek senyum-senyum dikit juga no problem. Taruna AKMIL gitu loch…. ngebayangin pas ane lewat di depan cewek-cewek langsung cewek-cewek pada gigitin jari mereka sambil teriak jihad… jihad… keren bangetz au au au (serigala).

Lontong opor nan lezat bin lazis udah nunggu buat di sikat. Lupain sejenak tentang cewek serigala tadi, waktunya ane makan! Ngga cuman makan lontong, di hari nan lontong ini juga banyak jajanya banyak makanan yang emhmhmh…. ane sikat semuanya.

Lebaran ngga afdol kalo beluma ada amplop melayang ke saku ane. Pertama-tama, simbah (nenek) ngasih ke ane seratus ribu, uang terus mengalir lancar alhamdulillah. Acara di simbah ane ini selesai, ditutup dengan amplop mengamplop.

Siang itu ane nggak langsung pulang, ane mampir lagi ke rumah simbah ane yang satunya (dari pihak bapak) buat mencari amplop dan bersilaturahmi. Simbah yang disini udah nggak ada dua-duanya tinggal budhe dan tante serta om suaminya tante sama anaknya. Lama banget tuh ane nunggu, tapi nggak ada sesuatu yang muncul juga nggak ada sesuatu yang mengganjal di saku ane lagi, untuk itu ane putuskan untuk pindah ke rumah budhe ane sekitar 100 meter dari situ. Bersambung…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s