Tag Archives: Cita-cita

Sosialisasi AKMIL Awal Motivasi Ane

Ruangan yang ane masuki adalah ruangan baru di SMA ane. Sudah duduk di bangku-bangku ruangan itu senior dan kakak kelas ane. Begitu masuk ane udah semangat, kenapa? karena bakal ada sosialisasi dari Akademi Militer!

Sekitar 15 menit ane di situ, sampai ada bapak-bapak berseragam TNI masuk. Nama beliau Lettu Inf Nurkhan yang ane ketahui doi adalah pembina PASKIBRAKA di Kota Pekalongan. Begitu yang masuk bapak-bapak, lemeslah ane. Ane kira bakalan ada taruna-taruna yang nggwanteng-nggwanteng (cuman tullisan ane nggak maho!)

TIba-tiba set ada baret merah nongol dari pintu belakang ane langsung teriak aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!! (alay banget si orang). Bau parfum doi udah kecium radius 10 meter, ini beneran. Pakaian doi pakaian dinas lapangan ala militer-militer lainya. Di pinggang doi terselip sangkur perak. Matanya tajam, pandangan adem, wajah rupawan, di bibirnya selalu tersungging senyum.Di otak ane mikir “ini pasti Mat Sony Mistury!” tapi agak-agak ragu juga.

Acara di mulai, setelah sambutan dan basa-basi lainya majulah mas-mas berbaret merah itu. “Nama abang, Sony” wuizz bener tebakan ane. Biar ane jelasin dikit siapa doi: doi adalah alumni SMAN 1 Pekalongan atau sekolah ane. Pas baru lulus doi kebelet banget buat daftar AKMIL, tapi gagal di tes. Tahun berikutnya doi daftar lagi, gagal lagi. Tahun ketiga daftar lagi dan akhirnya keterima. Walaupun gagal ┬ádua kali, doi nunjukin bahwa sebenernya doi punya kemampuan. Setiap tahun doi pasti dapet rangking 1 di AKMIL. Gara-gara prestasi itu, doi dipercaya jadi Danmenkorps Taruna Akmil. Semua usahanya berbuah manis ketika Presiden SBY mengkalungkan medali adhimakayasa sebagai tanda lulusan terbaik. Prestasinya nggak berhenti di situ, selanjutnya ia berhasil menyabet lulusan/siswa terbaik di SUSPATIH dan mendapatkan sangkur perak (lulusan terbaik KOPASSUS) dalam pendidikan komando.

Bener-bener manteb nih orang, udah gagal dua kali aja doi tetep konsisten sama usahanya. Yang bikin ane salut adalah usaha doi sehari-hari. Shalat bagi doi adalah keharusan, kata adiknya doi kalau shalat ngga pernah telat dan selalu berjamaah di masjid and ngaji tiap abis shalat. Abis minta ama yang di atas, doi juga usaha secara fisik. Lari udah jadi cemilan bagi doi.

Abis pulang dari sosialisasi itu, ane langsung semangat buat ngusahain cita-cita ane. Sosialisasi ini adalah awal motivasi ane, awal semngat ane. Memang berat tapi akan berbuah manis. Butuh semangat, disiplin, dan konsistensi biar cita-cita terwujud.

Satu quotes biar semangat~!

“Hidup itu keras dan tak mudah. Tapi kamu lebih keras dan tak mudah dikalahkan ! Salam KOMANDO!”

Cita-Cita

Sekian lama ane bercita-cita sebagai tentara, rasanya hanya ada satu profesi yang keren di dunia ini. Saking ngebetnya ane jadi tentara, ane hapalin deh tuh kepangkatanya, lagu-lagu mars, kesatuan-kesatuanya, dan semua bla bla bla about tentara.

Kata ibu, ane dari kecil emang udah gila ama profesi yang satu ini. Dulu waktu umur ane 3 tahunan, ane udah doyan banget nonton tayangan Target dan Strategi di Indosiar. Bahkan di usia sekecil itu, ane udah minta di buatin celana doreng bak tentara. Ane dulu juga minta loreng yang persis di pake bapak-bapak TNI, jadi bukan loreng sembarang/US/yang biasa di jual. Ketika celana itu jadi, berlagaklah ane seperti tentara ya tentara kecil gitu lah.

Kesenangan ane sama tentara berlanjut hingga kini, karena menurut ane buat mencintai bangsa dan negara itu ya cuman jadi tentara solusinya. Namun semua itu berubah ketika negara api menyerang, eh maksutnya ketika ane jadi anak IPS.

Pertama kali ane masuk kelas IPS, ane bener-bener ngerasa gagal, gagal buat jadi tentara. Itu artinya ane juga gagal buat masuk AKMIL. Ane juga nyesel kenapa waktu SMP ane terlalu sering berorganisasi sampe-sampe nilai IPA ane kurang buat masuk tuh jurusan. Sampe pada akhirnya ane pindah haluan jadi Polisi, padahal ane dulu benci banget ama Polisi. Namun apa boleh buat, ane IPS sedangkan yang bisa nerima IPS cuman Polisi.

Tentang cita-cita jadi Polisi, kadang ane dapet pertanyaan : “Besok mau jadi apa?” dengan tegas dan berwibawanya, ane jawab “Mau jadi PoIisi” lalu dengan lugunya orang-orang itu pasti bertanya : “Kenapa jadi Polisi? kenapa nggak masuk tentara aja?” kalau udah ada yang tanya gini, ane pasti kepepet, dan akhirnya ane jawab deh “Karena biar ane lebih dekat dengan masyarakat, memberantas kejahatan dan bla bla bla” jawaban ane itu sebenernya bullshit belaka yang bisa ane jawab karena nggak bisa masuk jurusan IPA.

Ane mau curhat dikit, selama 2 minggu ane dikarantina di Semarang buat jadi seorang PASKIBRAKA. DI karantina, ane dapet banyak materi yang berguna buat ane kedepanya. Di sana, ane kenal sama yang namanya Mas Bondan. Beliau adalah Ketua Purna PASKIBRAKA Indonesia Provinsi Jawa Tengah. Mas Bondan selalu mengajarkan kami (ane dan kawan-kawan) buat berpikir cerdas dan berpikir out of the box. Beliau pasti bilang “lakukan yang tidak biasa, dan pelajari apa yang orang lain tidak bisa”. Selain itu, beliau juga membahas tentang settingan otak generasi muda kita khususnya anak PASKIB yang cenderung bercita-cita jadi tentara dan Polisi. Menurut yang ane tangkep, beliau seakan-akan berkata bahwa jadi begituan tu udah basi banget. Memang jadi tentara Polisi itu membanggakan, tapi apa ngga ada yang lain apa biar bisa bangga? gimana kalau jadi menteri keuangan? pemilik saham google? Presiden RI? arsitek? seniman? ane baru sadar, masih banyak profesi-profesi lain yang lebih menjanjikan, lebih membanggakan dan lebih bermanfaat.

Sejak saat itu, cita-cita ane selain masuk Polisi yaitu buat masuk STAN. Nggak cuman itu, sebagai warga negara yang baik ane juga punya cita-cita mencerdaskan generasi bangsa dengan cara membuat sekolah. Ane kepingin buat sekolah yang melebihi SMA TN (Taruna Nusantara). Jadi Presiden juga ane kepingin. Pokoknya sejak pelatihan itu, cita-cita ane agak berubah walaupun keinginan buat jadi militer dan jiwa militeristik masih ada di otak ane.

Semua cita-cita ane semoga bisa terwujud AMIN!