Tag Archives: Curhat

Jambore Nasionalisme JATENG 2015 [1]

          Sekolah ane kalah dalam jambore nasionalisme tingkat Kota Pekalongan. Kami hanya bisa menyabet juara umum 2. Tapi, walaupu begitu ada 3 peerwakilan yang masuk ke dalam kontingan Kota Pekalongan temasuk ane. Untuk masalah kemah berkemah ane udah biasa, tapi yang bentuknya kebangsaan atau nasionalisme ya ini yang pertama kali.

          Kodim 0710/Pekalongan jadi kawah candradhimuka kami (yaelah maksutnya tempat latihan). Ada 12 spesies manusia dalam tim SMA dan 13 makhluk dalam tim SMP. Dalam tim kami dibagi buat ke beberapa lomba atau giat prestasi. Ane sendiri masuk ke giat PBB(baris-berbaris) dan engga masuk ke giat permainan tradisional karena ane dan zera (rekan ane) cuman juara 2 di kota.

          Pada sesi latihan, engga jarang kami dari SMA 1 telat (paling banyak ane). Maklum, kami pulang sekitar jam 2  sedangkan latihan jam setengah 3. Belum lagi perjalanan dan kalau ada rapat organisasi dulu di sekolah. Sebenernya engga enak sih kalau telat, ngga enak sama pelatih. Pelatih ane namanya NDAN Fadli, dia punya orang Maluku (terkenal disiplin, keras, tinggi besar). Temen-temen ane biasa nyamain ane sama beliau gara-gara ane item. Tapi berkat NDAN Fadli pula ane dipercaya jadi PINSA atau pimpinan sangga (setara sama presiden gitu lah :D) .

          Lanjut!

          Setelah bertahun-tahun mengikuti pelatihan di Kodim(padahal cuman 11 hari), kami berangkat ke Klaten. O yeah, ane belum nulis kalo tempat kemah kami ada di DODIKLATPUR KLATEN (BADASS!). Waktu berangkat ane mau ngrasain gimana kalau ane besok jadi tentara dengan cara naik truk Kodim dari Pekalongan sampe Klaten! Masya Allah! lampu merah terjang! macet hajar! sampe mau nyelip pun harus ke luar jalan bruuuuuuuuuuuummm!

……………………………………

Sosialisasi AKMIL Awal Motivasi Ane

Ruangan yang ane masuki adalah ruangan baru di SMA ane. Sudah duduk di bangku-bangku ruangan itu senior dan kakak kelas ane. Begitu masuk ane udah semangat, kenapa? karena bakal ada sosialisasi dari Akademi Militer!

Sekitar 15 menit ane di situ, sampai ada bapak-bapak berseragam TNI masuk. Nama beliau Lettu Inf Nurkhan yang ane ketahui doi adalah pembina PASKIBRAKA di Kota Pekalongan. Begitu yang masuk bapak-bapak, lemeslah ane. Ane kira bakalan ada taruna-taruna yang nggwanteng-nggwanteng (cuman tullisan ane nggak maho!)

TIba-tiba set ada baret merah nongol dari pintu belakang ane langsung teriak aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!! (alay banget si orang). Bau parfum doi udah kecium radius 10 meter, ini beneran. Pakaian doi pakaian dinas lapangan ala militer-militer lainya. Di pinggang doi terselip sangkur perak. Matanya tajam, pandangan adem, wajah rupawan, di bibirnya selalu tersungging senyum.Di otak ane mikir “ini pasti Mat Sony Mistury!” tapi agak-agak ragu juga.

Acara di mulai, setelah sambutan dan basa-basi lainya majulah mas-mas berbaret merah itu. “Nama abang, Sony” wuizz bener tebakan ane. Biar ane jelasin dikit siapa doi: doi adalah alumni SMAN 1 Pekalongan atau sekolah ane. Pas baru lulus doi kebelet banget buat daftar AKMIL, tapi gagal di tes. Tahun berikutnya doi daftar lagi, gagal lagi. Tahun ketiga daftar lagi dan akhirnya keterima. Walaupun gagal  dua kali, doi nunjukin bahwa sebenernya doi punya kemampuan. Setiap tahun doi pasti dapet rangking 1 di AKMIL. Gara-gara prestasi itu, doi dipercaya jadi Danmenkorps Taruna Akmil. Semua usahanya berbuah manis ketika Presiden SBY mengkalungkan medali adhimakayasa sebagai tanda lulusan terbaik. Prestasinya nggak berhenti di situ, selanjutnya ia berhasil menyabet lulusan/siswa terbaik di SUSPATIH dan mendapatkan sangkur perak (lulusan terbaik KOPASSUS) dalam pendidikan komando.

Bener-bener manteb nih orang, udah gagal dua kali aja doi tetep konsisten sama usahanya. Yang bikin ane salut adalah usaha doi sehari-hari. Shalat bagi doi adalah keharusan, kata adiknya doi kalau shalat ngga pernah telat dan selalu berjamaah di masjid and ngaji tiap abis shalat. Abis minta ama yang di atas, doi juga usaha secara fisik. Lari udah jadi cemilan bagi doi.

Abis pulang dari sosialisasi itu, ane langsung semangat buat ngusahain cita-cita ane. Sosialisasi ini adalah awal motivasi ane, awal semngat ane. Memang berat tapi akan berbuah manis. Butuh semangat, disiplin, dan konsistensi biar cita-cita terwujud.

Satu quotes biar semangat~!

“Hidup itu keras dan tak mudah. Tapi kamu lebih keras dan tak mudah dikalahkan ! Salam KOMANDO!”

Nge-Blog Lagi

Udah lama ane ngga buka ni blog sampe agak karatan, karena ane harus mengelilingi dunia buat mencari kitab suci bersama Sunbokong. Setelah kitab di dapat, kami berdua naik garuda Indonesia (sampai indonesia lah!)

Wehewehe sebenernya ane nelantarin blog tercinta selama ini karena kegiatan sekolah ane padat banget. Mulai dari tugas, pelajaranya sendiri, organisasi, dan event-event yang mantap-mantap itu.

Intinya ane mau ngeblog lagi buat nglatih keahlian menulis dan biar gaul. Salam redaksi Mantap!!

Cita-Cita

Sekian lama ane bercita-cita sebagai tentara, rasanya hanya ada satu profesi yang keren di dunia ini. Saking ngebetnya ane jadi tentara, ane hapalin deh tuh kepangkatanya, lagu-lagu mars, kesatuan-kesatuanya, dan semua bla bla bla about tentara.

Kata ibu, ane dari kecil emang udah gila ama profesi yang satu ini. Dulu waktu umur ane 3 tahunan, ane udah doyan banget nonton tayangan Target dan Strategi di Indosiar. Bahkan di usia sekecil itu, ane udah minta di buatin celana doreng bak tentara. Ane dulu juga minta loreng yang persis di pake bapak-bapak TNI, jadi bukan loreng sembarang/US/yang biasa di jual. Ketika celana itu jadi, berlagaklah ane seperti tentara ya tentara kecil gitu lah.

Kesenangan ane sama tentara berlanjut hingga kini, karena menurut ane buat mencintai bangsa dan negara itu ya cuman jadi tentara solusinya. Namun semua itu berubah ketika negara api menyerang, eh maksutnya ketika ane jadi anak IPS.

Pertama kali ane masuk kelas IPS, ane bener-bener ngerasa gagal, gagal buat jadi tentara. Itu artinya ane juga gagal buat masuk AKMIL. Ane juga nyesel kenapa waktu SMP ane terlalu sering berorganisasi sampe-sampe nilai IPA ane kurang buat masuk tuh jurusan. Sampe pada akhirnya ane pindah haluan jadi Polisi, padahal ane dulu benci banget ama Polisi. Namun apa boleh buat, ane IPS sedangkan yang bisa nerima IPS cuman Polisi.

Tentang cita-cita jadi Polisi, kadang ane dapet pertanyaan : “Besok mau jadi apa?” dengan tegas dan berwibawanya, ane jawab “Mau jadi PoIisi” lalu dengan lugunya orang-orang itu pasti bertanya : “Kenapa jadi Polisi? kenapa nggak masuk tentara aja?” kalau udah ada yang tanya gini, ane pasti kepepet, dan akhirnya ane jawab deh “Karena biar ane lebih dekat dengan masyarakat, memberantas kejahatan dan bla bla bla” jawaban ane itu sebenernya bullshit belaka yang bisa ane jawab karena nggak bisa masuk jurusan IPA.

Ane mau curhat dikit, selama 2 minggu ane dikarantina di Semarang buat jadi seorang PASKIBRAKA. DI karantina, ane dapet banyak materi yang berguna buat ane kedepanya. Di sana, ane kenal sama yang namanya Mas Bondan. Beliau adalah Ketua Purna PASKIBRAKA Indonesia Provinsi Jawa Tengah. Mas Bondan selalu mengajarkan kami (ane dan kawan-kawan) buat berpikir cerdas dan berpikir out of the box. Beliau pasti bilang “lakukan yang tidak biasa, dan pelajari apa yang orang lain tidak bisa”. Selain itu, beliau juga membahas tentang settingan otak generasi muda kita khususnya anak PASKIB yang cenderung bercita-cita jadi tentara dan Polisi. Menurut yang ane tangkep, beliau seakan-akan berkata bahwa jadi begituan tu udah basi banget. Memang jadi tentara Polisi itu membanggakan, tapi apa ngga ada yang lain apa biar bisa bangga? gimana kalau jadi menteri keuangan? pemilik saham google? Presiden RI? arsitek? seniman? ane baru sadar, masih banyak profesi-profesi lain yang lebih menjanjikan, lebih membanggakan dan lebih bermanfaat.

Sejak saat itu, cita-cita ane selain masuk Polisi yaitu buat masuk STAN. Nggak cuman itu, sebagai warga negara yang baik ane juga punya cita-cita mencerdaskan generasi bangsa dengan cara membuat sekolah. Ane kepingin buat sekolah yang melebihi SMA TN (Taruna Nusantara). Jadi Presiden juga ane kepingin. Pokoknya sejak pelatihan itu, cita-cita ane agak berubah walaupun keinginan buat jadi militer dan jiwa militeristik masih ada di otak ane.

Semua cita-cita ane semoga bisa terwujud AMIN!

Ilmu dari mmt

Kemarin ane sempet keder nyari MMT. Ane muterin Batang-Pekalongan dari jam 10-4 sore spesial buat nyetak MMT. Dari 6 toko yang ane datengin, hanya 1 yang buka.

Pencarian cinta ini, eh MMT berawal dari kesalahpaham ane. O ya mmtnya buat suatu acara halal bi halal. Lanjut, di acara hbh (halal bi halal) ane bertugas di sie dekdok sama 2 temen ane. Awalnya ane hanya dapet perintah buat ngedisign mmt tersebut. Ane selesein, udah selesai ane kira mmt bakalan di cetak sama temen ane. Tapi h-1 hbh ane tanya sama temen ane “mmtnya udah jadi kah?” dia jawab “belum, saya kira kamu”. Ane terkaget-kaget soalnya udah h-1 acara sedangkan mmt belum dicetak plus toko pasti tutup karena libur lebaran.

Ane langsung keluar cari mmt. Pertamanya di Batang ane cuman liat satu percetakan, tapi tutup. Terus ane pulang ke rumah lagi buat ambil jaket, langsung ane ke Pekalongan buat cari percetakan lain. Yang ane tuju ialah percetakan Q. Percetakan Q, sangat terkenal di sekitar kota ane. Bener aja, percetakan Q buka. Ane seneng banget tuh. Rupa-rupanya, percetakan itu rame banget. Ane nunggu buat ketemu mas-masnya sampe setengah jam lebih. Ane berdiri, terus ngecek percetakan sebelahnya ternyata tutup. Pas ane nunggu ane nguping ibu-ibu tanya sama penjaga percetakan “Mas kalau hari ini cetak nanti bisa di ambil?” masnya jawab “Waduh bisanya besok sekitar jam 10”.

Dari situ, ane langsung cabut cari-cari lagi, sasaranya adalah suatu percetakan di sekitar pantura. Tapi tutup!, ane frustasi langsung beli akua biar seger di Indomalet. Udah seger, ane mutusin buat muter lagi, eh ketemu temen-temen panitia yang laen, ane langsung ngikut aja ke tempat buat hbhnya besok. Mmt oh mmt gimana caranya bisa nyetak? ane galau, ting ahaaaaa ane keinget ane bisa bikin spanduk sendiri. dan wusshhh jadi! tara… walau dengan kain 42 ribu plus kertas asturo warna-warni, akhirnya jadi sesuai design mmt ane.

Pas acara banyak kertas yang copot. Yah mau gimana lagi namanya juga ndadak! tapi dari kisah mmt ini, ane dapet ilmu berharga :

“Jangan pernah tunda dan remehkan suatu pekerjaan”

Ngebaca

Harry Potter 7

                                                                      Harry Potter 7 (http://www.hp-lexicon.org/)

Sebetulnya ane udah punya buku ini lama banget, tapi baru ane baca sebagian. Kalau baca buku ini ane sering pusing, mungkin karena tebel banget yak. Ane mulai baca lagi, tapi bacanya juga belum selese hehe.

Ya ngebaca, ane dari dulu suka baca bahkan dari dalam kandungan. Hanya buku yang bisa menemani ane di waktu kuker. Mulai dari karya-karya bang Andrea Hirata ane udah baca. Bang Andrea menurut ane adalah penulis yang super keren, dan setiap buku yang ditulisnya punya alur yang unik dan beda dari yang lain. Kalu karyanya Raditya Dika sih ane belum baca, soalnya jarang yang punya dan ane kesulitan pinjem. Yang sering ane baca itu buku-buku sejarah, sejarah Indonesia atau luar ane sikat semua. Maklum ane History Maniac. Ane juga suka baca biografi-biografi tokoh terkenal seperti Soekarno, Buya HAMKA, Soeharto, dll.

Lanjut, kebiasaan ngebaca ane membuat ane sering dateng ke perpustakaan sekolah dan perpustakaan punya pemerintah daerah. Perpustakaan buat ane adalah tempat yang menyenangkan. Tapi, ane miris liat orang-orang yang ngga bertanggung jawab ngrusakin fasilitas umum ini. Kadang mereka ngoret-ngoret meja, naruh buku sembarangan, ngga ngembaliin buku, atau bukunya di jual. Haha namanya juga Indonesia!

Kadang-kadang ane ngga sempat ngebaca buku, soalnya ane harus sekolah tugasnya banyak dan banyak urusan organisasi pula. Buat ngatasin ini, ane ngebaca pas jam istirahat sekolah atau malem sebelum tidur. Yang penting ngebaca lah!

 

Tentang Lebaran (2)

Di rumah budhe, ane sekeluarga cuman ngobrol bentar, terus capcus ke rumah budhe ane yang paling tua. Ngeng bunyi motor, akhirnya sampe.  Abis salam-salaman, makan lagi dah ane lontong ama opor perut terasa bahagia deh. Bosen makan, ane langsung maen ps aja ama saudara ane. Ane kalah 1-0 yah kalah… tapi tenang kekalahan ane langsung ilang pas dapet amplop dari saudara yang ngalahin ane tadi, bener-bener lawan yang sportif ckckck.

Cerita tentang silaturahmi hari pertama cukup, sekarang hari kedua. Hari kedua atau tadi ane ada acara keluarga besar buyut ane di Subah, Batang. Jadi tu acara adalah acaranya anak-anak buyut ane. Uniknya keturunan buyut ane ini membuat semacam organisasi gitu lah. Kita punya acara tetap, buku silsilah sampe kalu ada saudara yang nikahan pun kita kasih piala bergilir lalu di tulisin. Nama bapak dan ibu ane juga ada, lengkap lah pokoknya. Semenjak buyut ane ngga ada, acara berpindah atau role di mulai dari anak pertama. Dari Magelang, Tegal, Batang (Simbah ane), Subah, Subah, Pekalongan, dst.

Ane berangkat dari rumah jam 9 kurang, biasa nyamperin Simbah dulu. Ane dapet tugas buat ngeboncengin Simbah. Kali ini ane harus benar-benar ati-ati dan so slowly soalnya yang ane boncengin kan embah-embah (barang antik). Udah mbahas barang antiknya, nanti durhaka huhu. Ane plus rombongan ngga langsung ke tujuan tapi ke rumah mbak sepupunya Embah. Di sana ane dapet petuah dan mantra-mantra dari Embah, ane dengerin dengan seksama.

Sampe juga ane di tempat tujuan berkat mantranya Embah. Embah emang ajaibbb. Suasana rame lah namanya juga keluarga besar. Biasa langsung salaman plus makan-makan. Menunya ayam, tempe bacem, sayur asem, dan berbagai jajan.

Ane lagi males ceritain pengalaman tadi, soalnya ane nulis sambil ngantuk ini. Intinya ane tadi dapet amplop banyak ama dapet flare dari saudara. Ane mainin deh tu flare barusan. Btw flare ini sebetulnya berfungsi buat cari pertolongan di kapal kalau ada bahaya. Karena di kasih, ya ane mainin aja sesuai amanat. Silau men flarenya.

Karena masih suasana Lebaran, ane sekeluarga mau ngucapin Selamat Lebaran, Mohon Maaf Lahir Batin semoga ane tambah ganteng dan makin gahoooool

Tentang Lebaran (1)

Lebaran, ya le-bar-an adalah kata yang menyenangkan dan mengasyikkan bagi sebagian orang muslim di dunia ini termasuk ane. Lebaran bagi ane adalah saatnya pembalasan. Pembalasan kepada makanan-makanan yang terkutuk dan sirup-sirup yang selalu menggoda ane saat puasa. Nggak cuma itu , di lebaran ini ane juga menantikan suntikan dana dari IMF. Cukup buat basa-basahanya. Basa-basi maksudnya. Ehem ladies and gentlemen kita mulai ceritanya.

Jam menunjukkan pukul 06.15 saat ane masih molor di kasur. Seperti biasa, bapak always nggugah (membangunkan) ane. Ane langsung sholat (sesuai sifat ane yang selalu rajin beribadah dan tepat waktu. hehe | 06.15 tepat waktu? hanya Allah yang tau). Mandi wajib ane lakuin, maksudnya bukan mandi wajib tapi mandi, wajib ane lakuin atau ane wajib mandi nah itu yang bener.

“Cepetan iki lho wis awan” bapak ane udah ribut. Langsung aja tancep gas ke rumah simbah. Sholat ied kok di rumah simbah? cuman  nitipin motor. Pagi ini dingin banget anginya, untungnya ane udah makan indomie wes-ewes ewes bablas angine. Dalam satu kedipan mata aja ane sampe di rumah simbah wussh. Motor ane kunci, ane copot busi motornya biar kalau ada maling, malingnya bingung kenapa ngga bisa nyala. cerdik kaaaan ane.

Perjalanan sekitar 20 kilo ane tempuh ke mesjid. Jalan kaki lah dari rumah simbah. Bener-bener ujian yang berat di hari kemenangan ini. Btw cuman 500 meter kok biar dramatis aja. Suasana di mesjid udah rame ama orang yang mau pada bersholat. Dan ane pun segera nempatin sajadah di depan masjid. Orang-orang disini agak aneh, mentang-mentang sekeluarga bapak, ibu, anak, cucu sholat dalam satu arena yang sama padahal ikhwan dan akhwat kan dipisah dan ada aturanya sendiri. Bupati Batang berkenan memberikan amanat yang isinya mengajak sama seluruh masyarakat Kab. Batang buat bersinergi untuk membangun Batang tercinta ini.

Allahu Akbar shalat dimulai. Assalamualaikum Warahmatullah, sholat selese deh. Cepet amat? kan ane cepetin biar cepet. Acara ane selanjutnya ane harus kembali ke rumah simbah ane. O ya tadi ane belum nulis, tadi pas di mesjid ane ngliat… ngliat…. Taruna Akmil uwoww iyey.. ya mau gimana lagi, ane tertarik banget ama doi. cieeeeee bukan tertarik kayak pilem-pilem tapi ane tertarik buat masuk gituan juga. Kan keren pake baju mletet, bisa jalan tegap, apalagi pas ada cewek senyum-senyum dikit juga no problem. Taruna AKMIL gitu loch…. ngebayangin pas ane lewat di depan cewek-cewek langsung cewek-cewek pada gigitin jari mereka sambil teriak jihad… jihad… keren bangetz au au au (serigala).

Lontong opor nan lezat bin lazis udah nunggu buat di sikat. Lupain sejenak tentang cewek serigala tadi, waktunya ane makan! Ngga cuman makan lontong, di hari nan lontong ini juga banyak jajanya banyak makanan yang emhmhmh…. ane sikat semuanya.

Lebaran ngga afdol kalo beluma ada amplop melayang ke saku ane. Pertama-tama, simbah (nenek) ngasih ke ane seratus ribu, uang terus mengalir lancar alhamdulillah. Acara di simbah ane ini selesai, ditutup dengan amplop mengamplop.

Siang itu ane nggak langsung pulang, ane mampir lagi ke rumah simbah ane yang satunya (dari pihak bapak) buat mencari amplop dan bersilaturahmi. Simbah yang disini udah nggak ada dua-duanya tinggal budhe dan tante serta om suaminya tante sama anaknya. Lama banget tuh ane nunggu, tapi nggak ada sesuatu yang muncul juga nggak ada sesuatu yang mengganjal di saku ane lagi, untuk itu ane putuskan untuk pindah ke rumah budhe ane sekitar 100 meter dari situ. Bersambung…..

Kuker Malem Lebaran (2)

Trit trit hape ane bunyi lagi, ternyata pesan dari ajudanya presiden. Ada apa malem-malem adc pres sms? ketimbang kepo langsung ane buka “Misi pertama kamu sukses, tapi ada misi kedua yaitu sadap orang-orang penting”. Udah gitu aja? iya, ane langsung geleng-gelengin kepala bingung dengan sms itu. Mungkin dengan ngedengerin musik pikiran ane jadi seger lagi, begitu ane pikir. Ane cari deh tu lagu-lagu modern dan gahoool abis di laptop ane, sampe ketemu artis Zedd. Lagu dj Zedd ini bener-bener oke, ngebeat banget dan sesuai selera ane. Tapi ditengah lagu tiba-tiba ada suara kaya suaranya Wizz Khalifa ngerap. “Ning ning ning set set setasiun balapan di balap ning setasiun…” eh ini beneran lagunya dj Zedd? langsung ane cek kebeneranya. Dan ternyata setelah ngebaca ini beneran lagunya Zedd cuman feat Wizz Khalifa and kempot artis Indo itu. Jadinya albumnya dinamai Zedd Kempot, ane cuman bisa manggut-manggut sambil bilang “luar biasa ngarangnya lu tong..”

Kembali ke tugas, ane segera menyiapkan alat-alat penyadapan seperti laptop, microphone, headphone, panci, sarimi dll. Jangan tanya buat apa 2 alat terakhir, karena hanya agen rahasia yang tau. Alat-alat udah komplet, sekarang tinggal mastiin jaringan udah aman dengan internet positif, semua jadi positif. Alat udah jaringan amanlah sudah, waktunya beraksi. Pertama ane nyasar web kedutaan tetangga sebelah, ane mulai dah tuh utak-atik dan acak-acak. Isinya kode html semua, kode ini lebih mudah dari kode-kode cewek, cieee. Tiba-tiba dor dor ciuuuu terdengar suara tembakan! ane segera tutup laptop ane, dan ane sembunyi ke ruang senjata. Ane pilih senjata yang udah di persiapin sama asisten ane lewat adik ane. Ane cek lagi tuh senjata, peluru oke, laras oke tulisan juga ane cek MADE IN Taiwan. MADE In Taiwan ? oke lah lagi darurat juga. Ane belum puas, ane cek lagi tuh senjata ada tulisan di sebelah kiri scopenya ane baca “satu lima kosong kosong kosong” hah harganya 15.000? senjashit macam apa ini? berhubung situasi mendesak, ane positif thinking aja mungkin bukan 15.000, mungkin itu kode pabrikanya.

Setelah ane yakin-yakinin diri ane bahwa senjata itu bakal berfungsi, ane segera keluar rumah buat mastiin keadaan. Tapi begitu keluar rumah tat tat tat berondongan peluru menyasar ane, untungnya ane langsung nyungsep ke kandang merpati di samping rumah ane. Kena tai dikit ngga papalah yang penting aman. Sejak itu ngga kedenger suara tembakan lagi, aman belum ya? ane galau jadi ane putusin buat nginep di kandang merpati semaleman biar aman.

Keesokan harinya keadaan terasa kondusif, denga sante ane keluar dari kandang. Ane sante aja, sambil ngebersihin baju dari tai burung ane keluar. Tiba-tiba duoooorrrr ane ketawa dulu soalnya suaranya ngga kaya tadi malem, ini lebih lembek. Mungkin pelurunya banci jadi bunyinya duoooor duooor. Setelah setengah jam ane ketawa, ane sadar sebanci apapun peluru tetep itu ancaman buat ane. Larilah ane dengan tercirit-cirit eh terbirit-birit. Untungnya di belakang udah ane siapin becakopter dengan pilotnya capt Wardoyo. Sampe di becakopter ane langsung bilang fly this becak! fly!. Ane harus speak pake english because capten wardoyo doesn’t understand bahasa Indonesia. Becakopter pun terbang, ane sedikit menghela napas alhamdulillah… aman.

Saat terbang dilangit kaya ada suara “le montore lebokke! le!” (motornya masukkan ke rumah). Oalah suara bapak… jadi ane cuman mimpi? jadi agen rahasia cuman mimpi? yaeya keles… dasar kuker! Met Lebaran.