Tag Archives: Sadar

Sosialisasi AKMIL Awal Motivasi Ane

Ruangan yang ane masuki adalah ruangan baru di SMA ane. Sudah duduk di bangku-bangku ruangan itu senior dan kakak kelas ane. Begitu masuk ane udah semangat, kenapa? karena bakal ada sosialisasi dari Akademi Militer!

Sekitar 15 menit ane di situ, sampai ada bapak-bapak berseragam TNI masuk. Nama beliau Lettu Inf Nurkhan yang ane ketahui doi adalah pembina PASKIBRAKA di Kota Pekalongan. Begitu yang masuk bapak-bapak, lemeslah ane. Ane kira bakalan ada taruna-taruna yang nggwanteng-nggwanteng (cuman tullisan ane nggak maho!)

TIba-tiba set ada baret merah nongol dari pintu belakang ane langsung teriak aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!! (alay banget si orang). Bau parfum doi udah kecium radius 10 meter, ini beneran. Pakaian doi pakaian dinas lapangan ala militer-militer lainya. Di pinggang doi terselip sangkur perak. Matanya tajam, pandangan adem, wajah rupawan, di bibirnya selalu tersungging senyum.Di otak ane mikir “ini pasti Mat Sony Mistury!” tapi agak-agak ragu juga.

Acara di mulai, setelah sambutan dan basa-basi lainya majulah mas-mas berbaret merah itu. “Nama abang, Sony” wuizz bener tebakan ane. Biar ane jelasin dikit siapa doi: doi adalah alumni SMAN 1 Pekalongan atau sekolah ane. Pas baru lulus doi kebelet banget buat daftar AKMIL, tapi gagal di tes. Tahun berikutnya doi daftar lagi, gagal lagi. Tahun ketiga daftar lagi dan akhirnya keterima. Walaupun gagal  dua kali, doi nunjukin bahwa sebenernya doi punya kemampuan. Setiap tahun doi pasti dapet rangking 1 di AKMIL. Gara-gara prestasi itu, doi dipercaya jadi Danmenkorps Taruna Akmil. Semua usahanya berbuah manis ketika Presiden SBY mengkalungkan medali adhimakayasa sebagai tanda lulusan terbaik. Prestasinya nggak berhenti di situ, selanjutnya ia berhasil menyabet lulusan/siswa terbaik di SUSPATIH dan mendapatkan sangkur perak (lulusan terbaik KOPASSUS) dalam pendidikan komando.

Bener-bener manteb nih orang, udah gagal dua kali aja doi tetep konsisten sama usahanya. Yang bikin ane salut adalah usaha doi sehari-hari. Shalat bagi doi adalah keharusan, kata adiknya doi kalau shalat ngga pernah telat dan selalu berjamaah di masjid and ngaji tiap abis shalat. Abis minta ama yang di atas, doi juga usaha secara fisik. Lari udah jadi cemilan bagi doi.

Abis pulang dari sosialisasi itu, ane langsung semangat buat ngusahain cita-cita ane. Sosialisasi ini adalah awal motivasi ane, awal semngat ane. Memang berat tapi akan berbuah manis. Butuh semangat, disiplin, dan konsistensi biar cita-cita terwujud.

Satu quotes biar semangat~!

“Hidup itu keras dan tak mudah. Tapi kamu lebih keras dan tak mudah dikalahkan ! Salam KOMANDO!”

Ilmu dari mmt

Kemarin ane sempet keder nyari MMT. Ane muterin Batang-Pekalongan dari jam 10-4 sore spesial buat nyetak MMT. Dari 6 toko yang ane datengin, hanya 1 yang buka.

Pencarian cinta ini, eh MMT berawal dari kesalahpaham ane. O ya mmtnya buat suatu acara halal bi halal. Lanjut, di acara hbh (halal bi halal) ane bertugas di sie dekdok sama 2 temen ane. Awalnya ane hanya dapet perintah buat ngedisign mmt tersebut. Ane selesein, udah selesai ane kira mmt bakalan di cetak sama temen ane. Tapi h-1 hbh ane tanya sama temen ane “mmtnya udah jadi kah?” dia jawab “belum, saya kira kamu”. Ane terkaget-kaget soalnya udah h-1 acara sedangkan mmt belum dicetak plus toko pasti tutup karena libur lebaran.

Ane langsung keluar cari mmt. Pertamanya di Batang ane cuman liat satu percetakan, tapi tutup. Terus ane pulang ke rumah lagi buat ambil jaket, langsung ane ke Pekalongan buat cari percetakan lain. Yang ane tuju ialah percetakan Q. Percetakan Q, sangat terkenal di sekitar kota ane. Bener aja, percetakan Q buka. Ane seneng banget tuh. Rupa-rupanya, percetakan itu rame banget. Ane nunggu buat ketemu mas-masnya sampe setengah jam lebih. Ane berdiri, terus ngecek percetakan sebelahnya ternyata tutup. Pas ane nunggu ane nguping ibu-ibu tanya sama penjaga percetakan “Mas kalau hari ini cetak nanti bisa di ambil?” masnya jawab “Waduh bisanya besok sekitar jam 10”.

Dari situ, ane langsung cabut cari-cari lagi, sasaranya adalah suatu percetakan di sekitar pantura. Tapi tutup!, ane frustasi langsung beli akua biar seger di Indomalet. Udah seger, ane mutusin buat muter lagi, eh ketemu temen-temen panitia yang laen, ane langsung ngikut aja ke tempat buat hbhnya besok. Mmt oh mmt gimana caranya bisa nyetak? ane galau, ting ahaaaaa ane keinget ane bisa bikin spanduk sendiri. dan wusshhh jadi! tara… walau dengan kain 42 ribu plus kertas asturo warna-warni, akhirnya jadi sesuai design mmt ane.

Pas acara banyak kertas yang copot. Yah mau gimana lagi namanya juga ndadak! tapi dari kisah mmt ini, ane dapet ilmu berharga :

“Jangan pernah tunda dan remehkan suatu pekerjaan”